Rabu, Agustus 12, 2009

Cerita Senja Dari Belitang

(Bergaya sebentar di Tugu Belitang, Jl. Jend. Sudirman BK 10, Gumawang - Belitang. Tugu kebanggaan warga Belitang nih...)

Selalu ada semangat untuk mencoba hal baru, pengalaman baru. Selama bekerja di Super Bimbel GSC, mungkin ini kesempatan pertamaku untuk tugas luar kota. But, fiuh... untung gak lama-lama. Bisa berabe kalo lama... Aku ingin tetap di area Palembang untuk saat ini. Well, kisah bermula ketika niat para petinggi Super Bimbel GSC untuk membuka cabang baru di wilayah Sumatera Bagian Selatan. Nama Belitang pun muncul di briefing pertama.
Belitang sebenarnya bukan ibukota kabupaten. Ia sebuah kecamatan di Kabupaten OKU Timur. Namun, dari data GSC, banyak siswa asal Belitang yang tanpa promosi ke sana, ternyata banyak yang ikut bimbel program intensif SNMPTN di GSC Palembang. Kali pertama survey ke sana, kita pergi rombongan, jadi aku sendiri lebih suka membayangkannya sebagai jalan-jalan. Hee... Walau kita emang langsung kerja, lobi beberapa sekolah, mencari gedung calon outlet GSC, dll.
Ada event awalan yang dilakukan sebelum benar-benar membuka cabang baru. Yups, kita mengadakan Try Out Super Akbar Ujian Nasional GSC 2010.

(Rumah Makan Tapak Kata di Desa Sukabumi. Kami makan pindang tulang di sini, harga 1 porsi Rp 15.000,- Oya, rumah makan ini berdiri tepat di pinggir Sungai Komering)

Try out sendiri berlangsung di Aula SMA Negeri 1 Belitang, hari Minggu, tanggal 9 Agustus 2009. Ada dua sesi, sesi 1 untuk 6 SD dan 9 SMP, dan sesi 2 untuk 12 SMA. Nah, aku dan Happy (rekan sekerjaku) ditugaskan berangkat terlebih dahulu ke Belitang untuk memastikan tempat, memastikan outlet, dan menarik kwitansi pendaftaran try out.
Tugasku emang gampang-gampang susah. Kalo gak mo dibilang, sedikit tapi banyak... Banyak tapi dibawa seneng aja. Hehehe... Jadi, aku berangkat ke Belitang bersama Happy pada hari Rabu/5 Agustus 2009. Kami naik travel APV Arena hitam yang sudah kami pesan sehari sebelumnya di pangkal proyek (Jembatan Ampera). Oya, ongkos travel Palembang-Belitang Rp 60.000,- dan untuk itu kami pun minta jemput dari Km. 5.

(Mmm... Yummy! Ini nih, sate kambing Warung Bu Rita yang ada di Belitang. Enak banget lho! Satu porsi harganya Rp 16.000,- Coba di Palembang juga ada ya....)

Perjalananku menuju Belitang dan kembali lagi ke Palembang alhamdulillah berjalan lancar. Kami tiba di Belitang itu pukul 1 siang. Langsung check in di Hotel Tiara kamar nomor 102. Ini hotel paling bagus di Belitang lho... Kalo gak salah, di Belitang cuma ada 3 hotel, Hotel Tiara, Hotel Indra Puri dan Hotel Lolyta (BK 9). Kalo Hotel Lolyta itu kejauhan dari wilayah yang akan kami kitari. Nah, kalo Hotel Indra Puri, katanya agak gak aman. Jadi, pilihan satu-satunya hanya Hotel Tiara. Kita ambil Kamar Deluxe (ada tv dan kamar mandi dalam) yang harga per malamnya Rp 150.000,-
Fasilitas di hotel ini lumayan kok! Gratis sarapan pagi, milih: nasi goreng atau mie goreng dan teh atau kopi. Trus, tiap pagi kamar dibersihin, dan akan ada 2 botol Aqua. Oya, juga ada tv. Tapi sayangnya, kita cuma bisa nonton 4 saluran tv: Indosiar, Metro TV, TPI, dan Anteve. Ampun deh... Padahal tayangan-tayangan favorit aku ada di Trans Corp. Tapi, yaa... Untung masih bisa nonton Take Me Out dan Take Him Out. Hee...

(Hotel Tiara tampak depan. Kiri-kanannya ada pohon mangga yang menggoda untuk diambil buahnya. Hehehe...)

Hari-hari di Belitang disibukkan dengan berkeliling ke sekolah-sekolah yang ada di Belitang. Karena jumlahnya cukup banyak, sekitar 20 sekolah, jadinya aku bagi wilayah kerja dengan Happy. Aku kebagian ngurus ke sekolah : SMAN 1, MAN, SMA LPB, SMA PGRI, SMA Muhammadiyah, SMPN 2, SMP LPB, SMP Muhammadiyah, MTSN, dan SDN 4. Usai menarik semua kwitansi, aku yang juga bawa laptop, bertugas merekap ulang semua data itu. Lumayan... 600 lebih data... :)
Tugas kami tak berhenti hanya di situ. Kami juga harus memastikan tempat try out dan lobi outlet. Untungnya, semua berjalan lancar sesuai harapan. Tempat dan sarana kursi sudah dipastikan, begitu pula dengan rencana gedung yang akan disewa untuk dijadikan outlet Super Bimbel GSC Belitang. We are super girls... Hohoho!

(Suasana kamar penuh kenangan. Kalo udah di kamar, aku lebih suka buka laptop ketimbang nonton tv. Itu Happy yang tengah sibuk ngitung-ngitung kwitansi.)

Kalau malam sudah tiba, saatnya buat kami cari makan. Tempat makan di Belitang emang terbatas, secara kita kemana-mana juga gak ada kendaraan. Untuk ke sekolah-sekolah, kita harus sewa ojek. Jasa angkutan umumnya gak ada. Ampun dah... Nah, kalo naik ojek, untuk satu tujuan lokasi yang nyatanya cukup dekat, kita akan ditarik Rp 5.000,- Weleh-weleh...
Oya, kembali ke tempat makan... Jadi selama di Belitang, aku mencatat ada 2 tempat makan enak: Warung Sate Bu Rita dan Lesehan Ayam Bakar Jama-Jama. Nih, ayam bakar yang lumayan banget, harganya juga pas di kantong, satu porsi Rp 7.000,- Oya, nih yang jual juga penuh gaya lho. Hehehe... Iya, abis pada pake kaos seragam warna abu-abu atau hijau. Yang jual cowok semua... Ah, buat Happy aja lah.... Hee...

(I love this life: with my laptop dan keripik emping manis pedas... Klop banget!)

Kalo lagi sendirian di kota orang kayak gini, orang yang selalu kuhubungi cuma satu. Ya, siapa lagi kalo bukan suami tercinta... Obrolan kita gak berat-berat, kalo gak mo dikategorikan ngalor ngidul, asal ketawa! Hehehe...
Oya, gara-gara di Belitang, kondisi badanku juga tambah keluar kontrol. Ampun dah.... berat badanku over weight! Jadinya kalo liat fotoku mesti langsung aku hapus. Tembem banget pipinya... badannya... Apalagi di Belitang ketemu keripik emping manis pedas... Enak banget! Aku sampe beli 3 bungkus (1/2 kilo dengan harga Rp 9.000,-/bungkus) untuk ngemil. Hee... Godaan yang begitu beratnya.... :P

(Wajib diet lagi pasca pulang dari Belitang!!! Hee... Nih, foto di resepsionis hotel, abis beli kaos khas Belitang)

Orang-orang di Belitang baik-baik, kok! Mungkin cuma ada 1 sekolah yang kurang membuka untuk GSC. Ntar juga nyesel sendiri... Hehehe... Selain itu, semuanya welcome. Siswa-siswanya juga antusias. Pengalaman pelaksanaan try out sendiri juga menunjukkan itu. Kami senang sekali dengan pengalaman itu. Capek sih, capek, tapi puas. Ingat ketika di sesi 1 harus mengawas siswa kelas 6 SD. Gila, semua pada belum ngerti cara penggunaan Lembar Jawaban Komputer (LJK). Jadinya, kita harus menerangkan satu persatu.
Siswa yang try out lebih disiplin kalo dibandingkan dengan siswa di Palembang. Pada cepet ngerti untuk diam, ketika diingatkan harus mengerjakannya sendiri-sendiri. Sehingga ketika hasil try out diumumkan, kita tahu, itu murni hasil kerja mereka sendiri-sendiri.

(Suasana try out di Aula SMAN 1 Belitang)

Sempat tar-tir ketika try out dilaksanakan, hehehe... Iya, masalahnya Belitang mati lampu di hari Minggu itu. Untung SMAN 1 Belitang ada genzet. tapi, genzet sempat bermasalah, sampai-sampai kita harus lakukan plan B. Fiuh, untungnya Tuhan masih sayang sama kita-kita. Jam 5 tepat, genzet kembali hidup. Jadi, kita bisa segera memeriksa hasil try out dengan menggunakan OMR. Seminar pun bisa berjalan sempurna, karena laptop dan infocus pun bisa kembali berfungsi. Rombongan GSC yang baru datang hari Sabtu, pulang duluan ketika try out usai dilaksanakan. Yee... dateng paling lambat, pulang paling cepat. Hehehe... :)
Malam menjelang hari Senin, aku sendiri masih disibukkan dengan mem-burning CD kosong untuk diisi dengan hasil try out dan materi seminar. Untuk besoknya akan dikirimkan kembali ke seluruh sekolah yang telah menjadi tempat pendaftaran Try Out Super Akbar Ujian Nasional GSC 2010 di Belitang.

(Para jawara TO Super Akbar UN GSC 2010 di Belitang)

Ketika akhirnya bisa kembali ke rumah, aku dan Happy berangkat dari Belitang pada hari Senin/10 Agustus 2009 pukul 12 siang. Sama, kami naik travel lagi seharga Rp 60.000,- tapi kali ini naik Kijang warna abu-abu. Sempet sewot sama sopirnya. Cos, janjinya satu baris kursi hanya diisi 3 orang, tapi ketika ada penumpang di jalan, ia ajak juga. Jadinya, berempat tuh... Tapi, walau akhirnya, jadi ngobrol-ngobrol juga dengan penumpang yang baru naik itu, juga dengan sopirnya... Hee...
Untuk perjalanan ke Palembang ini, kami tidak berhenti di rumah makan. Jadi bisa sampai di rumah pukul 5 sore. Aku langsung mandi dan tidur. Hahaha... I love you, my bad room....

(Saat senja bersama GSC'ers di halaman Aula SMAN 1 Belitang)

Kalo besok-besok lagi disuruh keluar kota, kayaknya gak ada salahnya dicoba. Tapi, emang sih... lebih enak kalo rombongan. Seru!!! Paling menghindar itu kalo harus sendirian, ato ditugaskan untuk lebih dari 1 minggu.... :P
Well, lagi-lagi aku suka pengalaman hidupku. Hidup memang seperti mimpi, hari ini di sini, besok di sana. Cuma, aku selalu berharap, di manapun aku berada, aku bisa bahagia. Hee.... :)

17 komentar:

rhonysyn mengatakan...

belitang punyo.....???????

Guinandra mengatakan...

belitang........awwww .... ancur jalanan

Nita mengatakan...

rhonysyn: punya masyarakat belitang yg jelas.... :)
guinandra: bener banget... ngeri sebenernya jalan dari BK1 sampe BK10 yg parah banget... sampe ada tulisan spanduk yg dulu pernah ak baca, yg intinya bilang "maaf, atas ktidaknyamanan menggunakan jalan ini, kesalahan bukan ada di mobil anda, tapi pada hati nurani pejabat daerah ini..."

ali mengatakan...

bener.. jalanan ancur bukan hanya dri BK1 mpe bk.10 tp mpe bk.30. berarti setengah dari kab. OKUT jalanan ancur..

Nita mengatakan...

ali: oya, sampe BK30 ya? ak g tau, coz kemaren cuma ke Belitangny smp BK10 aja... hm, sayang sekali yaa... padahal Belitang kan lumbung berasnya Sumsel. harusnya ad perhatian lebih dari pemerintah utk kondisi jalan di sana.

aby mengatakan...

betul... betul...betuuuul.....
kayaknya yg punya blog ini harus pulang kampung selesai S2 nya untuk membangun sumsel nich....

potret oku timur mengatakan...

semakin maju belitangku go go

Anonim mengatakan...

mba nita, salam kenal, saya rencana mau ke belitang, boleh minta no tlp travel nya yang bisa antar dari palembang ke blitang makasih,

Bilalhasan mengatakan...

salam saya bilal, saya mau tanya nama travel dan no telp nya yang mengantar mba ke belitang dari palembang makasih

Nita mengatakan...

Bilalhasan: Wah, maaf bgt, ak ud lama gak ke Belitang. Terakhir tahun 2009 itu. Klo mo naek travel Palembang-Belitang, mending langsung ke travelnya aja di dekat jembatan ampera. Ada banyak di sepanjang jembatan sampe perempatan jaka baring, kok!

Anonim mengatakan...

halo orang belitang..(dari kotabumi: lampung utara)

tajudin yazzid mengatakan...

nita:trims ya mbak sdh mmpublikasikn kote belitang :)
aby : stuju saya! :D

Nita mengatakan...

tajudin yazzid: Sama2.. :D

Nada Fitriasari mengatakan...

Makasih mbk dah crita ttg Kota Belitang .... I miss Belitang so muchs

segi3hijau mengatakan...

coba kontak aku mbak, pasti aku antar keliling belitang.... hahah

sosiatri-songosiji mengatakan...

ada travel dari bandara ke belintang gk... dan bisa minta no telpnya. trims

basry ilham mengatakan...

Ada yg tinggl di bk 1 gk ne plis balez

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...