Senin, Januari 16, 2012

Fighting for WISUDA!

Baru sekarang bisa merasa lega. Coz, tadi pagi udah ngumpulin proposal tesis ke jurusan Kajian Budaya dan Media UGM. Semalem tidur jam 2 jee... Biasa, kalo udah mepet otak makin rapet alias makin tokcer! Hahaha...

Sebenernya blom bisa merasa puas dengan hasil sementara ini. Ya iyalah, masih njelimet sebenernya. Tapi setidaknya emang udah jauh lebih jelas arahnya ketimbang pas pertama kali presentasi pas kuliah seminar. Gimana gak, di detik-detik terakhir mo ngeprint buat dikumpul pun sempet-sempetnya kembali mengubah judul. Judul tesisku apaan? Hee... Biasalah, tabu kalo menyebutkan judul tesis kalo bukan ke orang yang tepat sasaran. Tepat sasaran = dosen pembimbing, narasumber untuk diwawancara, ato rekan diskusi...

Yang jelas temen-temen sekelas pasti tau. Dan sebaliknya, saya juga tahu tesis mereka apaan. Yang jelas juga gak pada sama. Smua pada nyari keunikan masing-masing. So do I!

Well, biar aku kasih clue-nya saja. Pertama, tesisku lebih berkaitan sama budaya ketimbang medianya. Kedua, tesisku ada kaitannya dengan kota tempat aku dibesarkan, kota tempat aku pernah merasakan cinta pertama (hag3!), kota tempat aku juga pernah menangis karena dimarahin ibuku gara-gara ngelepasin burung dalam sangkar! Dan ketiga, tadi aku sudah minta salah satu dosen buat jadi pembimbingku, dan beliau kuminta karena ketika semester 1, telah mengajarkanku mata kuliah poskolonialisme. Jadi, udah tau aku mbahas apaan??? (Jawab serempak: KAGAK!!! Hehehe...)

Hm... Mungkin, ini tulisan paling gak jelas yang pernah aku tulis. Cuma share feeling free ajalah... Hee! Bahwa setiap manusia itu tidak selalu perfecto seperti harapannya. Hidupnya... Yang kadang dia pikir berjalan sangat indah, tiba-tiba... Jegek!!! (Hee... Jadi inget masa SMA, kalo nulis kata barusan...) Hancur seketika! Dan aku mengalami itu. Mungkin orang yang bikin aku begitu sekarang lagi baca tulisan ini. Coz, ternyata dia termasuk pembaca setia blogku meski gak pernah ngasih koment... Rrrr.... Blog emang gak kayak FB ato media sosial yang laen yang bisa kita protect dari orang-orang yang gak kita inginkan untuk mengunjungi kita di dunia maya...

Well, forget it! Capek, mikirin hal-hal yang gak penting! Mending mikirin tesis! Mikirin wisuda... Mikirin cara biar dapet duit yang banyak... tapi halal!:D

Btw, temen-temen tau gak yang saya lakukan selamat gak muncul-muncul di blog. (Look! Look! Kapan terakhir saya posting... Hueee... Lama kali....) Iyeh, saya tenggelam dalam tumpukan buku-buku. Saya mengencani penjaga-penjaga perpustakaan se-Jogja anget...  Perpusda, perpus kota, perpus UGM, perpus pasca... Toko buku, shopping, bazar buku... Whooo... kalo udah liat buku, kayak liat pacar lama yang baru ketemu lagi setelah 10 tahun gak ketemu. Hehehe... Lebay!!!

(Prof. Hartono lagi TTD)
Temen-temen tahu gak sih, siapa yang harus saya temui waktu mo jadi member perpusda? Emang rada unik jadi member perpus ini. Jadi, kita mesti minta tanda tangan kepala sekolah kalo masih sekolah, dan kalo kuliah minta tanda tangan ketua jurusan/fakultas. Naaah... kalo saya yang di sekolah pascasarjana? Okeh2... Liat aja foto di samping ini yaaa....

Tradaaa... teman-teman benar! Beliau adalah Prof. Hartono, bapak direktur SPs UGM langsung yang kasih tanda tangan untuk kartu keanggotaan Perpusda Yogya saya... Hehehe!

Hm... Ini hanya sebuah kabar. Sebuah cerita. Sebuah salam pembuka. Bahwa saya tetap akan terus menulis untuk blog saya yang tercinta ini.... Forever!!!

2 komentar:

Eurek Mazeno mengatakan...

Yuk yang suka Taruhan Online Bisa Kunjungi kita di BandarVIP.com

yul rachmawati mengatakan...

Asslkm wr wb
Mba Nita, salam kenal yaa..saya berencana untuk kuliah di KBM UGM, cuma ada proposal tesis yang harus dilampirkan, saya masih bingung ke arah mana. Sebetulnya kalo tesis KBM sendiri gimana mba? smoga dapet pencerahan :D

makasih mba.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...