Sabtu, Juli 17, 2010

Isi Hari Ceria Bersama Tango Waffle Crunchox

Sekarang mungkin menjadi masa-masa yang agak menjemukan buatku. Menunggu dan menunggu. Yah, pasca habis kontrak dari kerjaanku pada pertengahan April 2010 lalu di Palembang, aku memutuskan untuk melanjutkan sekolahku ke jenjang S2 di Yogyakarta. Waktu belajar sudah dilalui, masa tes masuk yang terdiri dari tes TOEFL dan TPA pun sudah dilakukan pada tanggal 23 Juni 2010 lalu. Sekarang adalah masa menunggu pengumuman penerimaan S2 tersebut. Sewaktu habis tes itu memang tidak dijelaskan secara pasti kapan pengumuman akan diberikan. Entah harus menunggu 1-2 bulan, yang jelas pengumuman akan dilakukan melalui media internet.

Selama di Yogyakarta, aku tinggal di tempat mertuaku. Di suatu desa di ujung Jalan Wates Km. 14 Bantul, Yogyakarta. Nama desanya adalah Dingkikan. Aku adalah anak kota, itu harus jujur kukatakan. Entah sampai detik kapan aku merasa terjebak berada di tengah-tengah areal persawahan yang banyak ditumbuhi pohon kelapa dan riuh dengan suara belalang ini. Tapi yang jelas, aku merasa mulai bisa beradaptasi ketika hal yang dulu pernah kurasakan di kota bisa juga kurasakan di sini. Kamu tahu apa? Ya, betul, ketika aku juga bisa menemukan Tango Waffle Crunchox yang kemudian mengganti masa-masa jenuhku dengan masa yang penuh semangat untuk mengisi hidupku dengan hal-hal yang bermanfaat.


Gigitan pertamaku untuk Tango Waffle Crunchox terjadi ketika aku masih giat bekerja sebagai Kepala Outlet di suatu bimbingan belajar di Palembang beberapa tahun yang lalu. Pertama kali karena dikasih oleh salah satu siswaku yang tengah duduk di kelas 1 SMP. ”Kak Nita, mau Tango Waffle Crunchox gak?” tawarnya ketika itu. Aku yang saat itu tengah berdiri di balik meja CSO jelas tidak menolaknya. ”Mana? Kok, tumben suka ngasih-ngasih, lagi ultah, yaaa?” jawabku. ”Gak, cuma pengen ngasih ajaaa... Kakak ntar pasti ketagihan...” jawabnya yakin. ”Iyaaa pho???” kataku agak menyangsikan sembari membuka bungkus Tango Waffle Crunchox itu.

Gigitan pertama sudah kulakukan, lalu mengunyahnya. Hmf, olala...!!! Kulihat siswaku yang tadi memberikan Tango Waffle Crunchox kepadaku juga langsung menunjukkan rasa puas karena berhasil mengejutkanku. ”Gimana, Kak? Enak gak?” tanyanya. ”Enak. Enak. Beli di mana, sih?” tanyaku. ”Kantin bimbel, Kak?” jawabnya sumringah. ”Masa sih, kemaren Kakak gak liat ada jualan ini?” tanyaku lagi. ”Iyaaa, wong baru hari ini adanya. Enak kan, Kak? Ya udah, aku masuk kelas dulu ya, Kak...” ujarnya sambil berlalu. Aku hanya tersenyum melihat tingkah lucu salah satu siswaku itu.

Yaa, aku memang gak akan pernah bisa melupakan kesan pertamaku saat menggigit Tango Waffle Crunchox yang diberikan siswa terbaikku di tempat kerjaku yang dulu. Renyahnya, rasa coklatnya, dan yang jelas harganya yang sangat terjangkau sehingga bisa membuatku membeli minimal 4 bungkus Tango Waffle Crunchox perharinya. Hanya karena satu bungkus Tango Waffle Crunchox aku bisa merasakan perhatian, kebaikan, keceriaan, dan kenikmatan sekaligus. Perfecto!
Dan kali ini, saat aku tengah dirudung masa-masa menunggu yang membosankan, lagi-lagi Tango Waffle Crunchox menyelamatkan hari-hariku. Ternyata, di warung yang dimiliki mertuaku juga menyediakan Tango Waffle Crunchox sebagai salah satu jajanan yang dijual. Tapi sayangnya, aku juga mesti bersaing dengan anak-anak SDN 1 Dingkikan yang berada tepat di depan warung untuk mendapatkan Tango Waffle Crunchox itu. Tak jarang kami kehabisan stok Tango Waffle Crunchox dan harus ke kota lagi untuk mengisi persediaan.
Hee... Emang beda rasanya kalo kita udah kadung suka sama satu produk, mesti baliknya ke situ lagi, ke situ lagi. Jadi, sekarang, alhamdulillah meski masih menunggu pengumuman, tapi aku sudah bisa mempelajari satu hal positif lagi dalam hidupku. Menunggu di tempat mertua, artinya kita bisa mengenal lebih dekat dengan keseharian mereka. Lagipula di sini aku masih ada Tango Waffle Crunchox yang siap menemani hari-hari sembari aku menulis cerita atau artikel di laptop kesayangku dan memantau perkembangan dunia melalui media internet.

Oya, satu hal lagi yang membuatku salut sama Tango, selain karena selalu mengeluarkan produk-produk yang berkualitas, seperti Tango Waffle Crunchox, Tanggo juga punya program mulia lho, yakni Tanggo Peduli Gizi. Keren kan? Nah, kalo kamu juga mau following twitternya Tango Waffle Crunchox, kamu bisa klik di sini. Trus, buat yang suka banget ngeliat iklannya Tango Waffle Crunchox, jangan ketinggalan buat liat atau download videonya di sini. Go Tango Waffle Crunchox! Lanjutkan guncanganmu kepada dunia!!! Merdeka!!!

19 komentar:

indahonly mengatakan...

iyeeeeeyyy pertamax.... :D

Nita mengatakan...

indah: hehehe... makasih banyak y, sis... eh, ikutan lomba ini juga gak?

Frandky mengatakan...

nah....
dikau ni lah ternyato yg borong tuh waffle di kedai kami ye?
tiap ari be ye borongnyo biar seneng ati kami yg bejualan ni..
hehehe!

Nita mengatakan...

frandky: eh, frandky punyo kedai jugo phoo? kedai apo warung? emang, apo nian namo kedainyooo... alamatnyo dimano? bolehlah, gek kami mampir2 ke sano utk borong wafflenyo... :)

Telly mengatakan...

hai, nit... lama gak posting, trus posting ttg makanan... bikin laper ajaaa... bagi dong Tango Wafflenya satu...

AdIT LoPEZ mengatakan...

ayooo... nulis terus mbak nitaaa... klo ada lomba-lomba lagi, kasih tau AdIT yaaa... oya, moga yg ini menang juga yaaa... aku bakal traktir mbak 10 bungkus Tango Waffle Crunchox kalo menang... hahaha!

Nita mengatakan...

Telly : Hee... Ketauan nih, rupanya... ;p Ya, biasalah... Repot sana-sini. (Jiaah... padahal gak ngapa2in... Hehehe). Mo 1? Dikit amat... Tak kasih 100 deh, kalo km mo maen ke tempatku skrg... ^^

Adit: Iya.. Makasih ya, Dit! Semoga doamu didengar ma Yang Di Atas... Amiiin....

AdIT LoPEZ mengatakan...

Di atas mana, mbak? ;p

Nita mengatakan...

Adit: Yee... orang serius juga, diajakin bcandaaa.... :)

M. Fandagri Hartanto mengatakan...

Ooo....Ini ya yg namanya mbak nita. Cantik.........
(Maaf mbak, rada2 gombal)
He...He.....

Akhirnya nulis juga nih. Eh, moga S2 nya diterima ya. Sukses terus mbak. Maksih juga udah berkunjung ke blog fanda.
Makasih.........

mfauzi mengatakan...

sungguh mengharukan&mengasikkan!...hidup d desa yg asri dengan ditemani waffle crunchox...semoga waffle laku terus ya nie&slalu mbrikn suasana kbhagiaan bg syapa sj yg menikmatinya!!!
sukses dengan usahamu skr ya!maju terus bersama waffle crunchox

Nita mengatakan...

Fanda: dakpapolah skali2 digombali anak mudo... lebih ceria caknyo hidup nih jadinyo... hehehe... makasih Fanda utk doanyo... amin... memang itu yg diinginkan saat ini... :D
Oji: waaah... oji mampir jugo, nih! hee... iyolah, hidup ini cuma biso dinikmati. yg penting, maju terus beeh... tul dak, ji? :)

penggemar waffle mengatakan...

bagi dong, satuuu..... hehehe....

mfauzi mengatakan...

iyo kebetulan lewat nie...betul3x...hanya org yg menikmati hidup ini dengan kbhgiaan yang akan mempeoleh kebahagian....maju terus jangan pernah mundur tuk meraih mimpi!!!

Rudy mengatakan...

Tulisanmu selalu bagus, dik buat dibaca. Semoga menang ya... Mas slalu ikut mendoakan.

starthree mengatakan...

tango waffle crunchox emang enak kok... maknyusss!!!!

Nita mengatakan...

penggemar waffle: hayux... hayux... mampir neng sedayu - yogya... :)
oji: btuuul... walau sering jg tjatuh, tp ak memang mmilih utk maju trus... oji jg, yeh! cakmano quantum-nyo?
Mas Rudy: Makasih, ya Mas... Doa & dukunganmu emang slalu kubutuhkan. :)
starthree: sepakat!!!!

Juli ansyah mengatakan...

hahahahhaha q dapet hp buk yeyeyeye lalalalala ^_^_^_^_^_^_^
modal gopek dape hp

Nita mengatakan...

Juliansyah: iyo apoooo?? selamat men cemituuu... :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...