Sabtu, Agustus 27, 2011

3 Hari Menjelang Lebaran

Hari ini, Sabtu, 27 Agustus 2011. Tiga hari lagi menjelang lebaran. Lebaran pertama bersama Fafa. Lebaran pertama tinggal di “rumah” sendiri. Tapiii... lebaran pertama juga gak bareng-bareng sama keluarga besar Palembang. (hik3! #ambil tisu...) Wes-wes-wes, dari awal memutuskan untuk berlebaran di Yogya, aku emang udah menyiapkan mental untuk ini. Emang kadang, klo pas liat iklannya Indosat yang udah suasana takbiran gitu, jd melow lagi.... Yaaah, mau gak mau, rasa kangen akan suasana berlebaran di rumah itu akan tetap ada. Pengen mengunjungi Bapak di Kebun Bunga, pengen makan ketupat plus opor ayam plus sambal goreng ati sapinya Ibu, pengen tidur di kamarku yang cozzy... Hm...

Well, untuk sejenak kita (kita? Ak kamsutee.. hee) lupain dulu perasaan sentimentil itu. Aku pengen nulis dari sisi yang lain. Sisi positif yang bisa aku ambil dari lebaran tahun ini, 1 Syawal 1432 H. Okeee?!

Mm... Sisi positif pertama, aku jadi keranjingan masak kue sekarang! Iya, meskipun jauh dari rumah Palembang, tapi aku pengen tetep menghadirkan suasana itu di sini. Jadinya, aku pun sibuk melakukan prepare untuk itu semua. Kemaren abis itung-itung total biaya yang sudah aku keluarkan sampe hari ini (#beneran dicatet, bok! Hahaha... seluruh nota belanja disimpen... :D), dan ternyata angkanya udah mo mendekati 4 juta ajaaa... Weeh... Tapi, aseli, ini sudah hemat sehemat-hematnya... Aku udah berburu barang ke toko-toko di Yogyakarta, survey harga dulu, baru kemudian beli. Hee...

Angka tertinggi jatuh pada pembelian oven listrik Kirin 190RW senilai Rp 364.500,-. Kemudian terendah pada pembelian laos 0,04gr senilai Rp 205,- (ha3! Sampe harga laos segitu aja, dicatet yah! :D). Iyeelah, Nita ini. Harap maklum aja lah, buat aku, ternyata nyatet-nyatet gitu bikin asyik sendiri. Sama halnya kayak nyatet agenda harian tentang ngapain aja aku hari ini, berapa pengeluaranku hari ini, ato hal apa yang bikin aku terkesan hari ini. Semuanya dicatet. Jadi kembali pada total pengeluaran untuk prepare lebaran taon ini, aku sudah mencatat 234 items untuk nominal senilai itu. Hohoho, keren kan... (#apaan, sih? Hehehe...)

Persiapan itu sendiri dimulai sejak awal puasa. Jadi gak langsung drop beli sekalian. Ada lima bagian utama yang bisa digolongin, yakni:
  1. Barang untuk aksesoris ruangan, kayak foto keluarga, bingkai “Our Journey”, hiasan bunga, keset kaki, sampe kawat hordeng (ada yang ilang, jadi dibeliin lagi biar rapi).
  2. Trus, untuk aksesoris lebaran, kayak toples dan raknya, garpu kecil, tempat kue, piring kue.
  3. Trus, aksesoris untuk masak kue kayak oven listrik, mixer, loyang, ama cetakan kue.
  4. Bahan kue dan masakan, kayak cream cheese (#ini nih, yang termasuk bikin nguras budget! Hehehe), terigu, telur, cokelat putih, daging ayam, ati sapi, dan lain-lain.
  5. Dan yang kelima, aksesoris makan, kayak prasmanan Lionel. Huhuhu... yang terakhir ini, seru banget sendiri pas beli.
Maksud nulis ini sih, bukannya pengen pamer atas apa yang udah aku beli... Tapi, yah, sejujurnya, aku seneng banget bisa melakukan hal-hal baru atas hidupku. Kan selama ini biasanya cuma bantuin my mommy nyiapin semuanya. Tapi sekarang, aku melakukan semuanya sendiri. Masak kue nastar sendiri. Hihihi, walo ukurannya jadinya gede banget (hohoho!), tapi ternyata rasanya maknyusss! Yippiee... Aku bisa bikin nastar sendiri! Hehehe...
(Nih, prepare bahan-bahan pas bikin kue nastar & putri salju kemaren.)
Trus, hal positif kedua, ruang tamunya jadi lebih apik! Rumah ini emang rumah lama. Maklumlah ini sebenernya rumah simbahnya suamiku. Jadi, Fafa sendiri manggilnya Mbah Uyut! Cuma nyaman untuk ditempati, terlebih abis direnovasi kemaren (Cuma ruang tengah yang direnovasi, ruang tengah ini jadi kamar, tempat kumpul, sekaligus dapurku). Nah, untuk ruang tamu, yang gak direnovasi tapi udah cukup bagus. Tapinya lagi agak lengang suasananya karena terlalu kosong. So, butuh sentuhan tangan Nita biar auranya bisa muncul. Hohoho! Jadinya, aku juga seru sendiri menambah ornamen sana-sini. Yang gak ada diadain. Yang jelek dibagusin. Lantainya dipel trus biar licin. Kursi, lemari dan perabot kayunya dikasih minyak furniture biar mengkilat. Kacanya juga dilap biar kinclong. Pasang foto keluarga, pasang bingkai "Our Journey", pasang dua bunga anggrek tempel plastik, trus beli bunga dan daun bambu yang sekarang lagi ngetren di Yogya sebanyak 20 buah untuk mengisi guci biru besar yang ada di pojok ruangan. Dan hasilnya, tralalaaa... Jadi, betah duduk di ruang tamu deh, sekarang! Hee...

Hm... Semua persiapan itu sedikit lagi hampir selesai. Hari ini rencananya mo beli sayur dan daging untuk masakan di hari lebaran. Untuk ketupat, jadi bagian Simbah yang mo masakin. Jadi, aku mo coba masak opor ayam, sambal goreng ati sapi, buncis santan, acar timun, dan goreng kerupuk udang! Untuk kue kering udah semua: nastar, putri salju, dan corn flakes white chocolate (yang ini resepnya dari Ochi, temenku di D3 UGM & S1 UNS). Masih nambah kacang bawang sama jelly (beli di Progo). Untuk bolu, aku pengen bikin Japanesse Cheese Cake, brownies, trus puding yang mo dimasukin ke cup-cup kecil. Jadi, ntar langsung ambil per cup aja. Untuk minumannya, udah beli 1 kardus Aqua, 1 kardus Mountea Leci, sama Pepsi 2 botol yang 1,5 liter.
(Parcel dari kita untuk mbah akungnya Fafa di Dingkikan, Yogyakarta)
Well, ada yang mo lebaran ke rumahku? Hahaha... Ayuks aja, aku open house lho... Hohoho! Tapi buruan yaa... Coz, walo macem-macem, aku bikinnya secukupnya ajaaa... Yah, baru belajar ini, kalo gagal yah gak rugi-rugi amat. Hee... So, the last, met berlebaran semuanya. Mudah-mudahan ntar aku bisa posting cerita tentang hari lebarannya. Okeh, deh! Minal aidin wal faidzin yah semuanya... Mohon maaf lahir dan batin.

3 komentar:

Anonim mengatakan...

mbak, aku lg mo belajar masak2 jg nih, mo tanya, klo oven listrik itu bs buat bikin kue kering ga? Ato cake aja? Denger2 lama ya klo pake oven listrik, mesti nunggu panas dl, n beban listrikny gedhe jg ya? Cerita dong! Thanks..

Nita mengatakan...

oven listrik bisa ut bikin kue kering. gak juga, tgantung brapa byk kueny. listrikku normal, gak ad lonjakan knaikan harga. ak pke merk kirin. cuma, kdg antara resep & praktek suka gak sama lamany memasak. jd, kue harus slalu diawasi...

Eurek Mazeno mengatakan...

Yuk yang suka Taruhan Online Bisa Kunjungi kita di BandarVIP.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...