Senin, April 09, 2012

Aku Benci Bayar Parkir!

Hahaha... Judulku provokatif banget gak? Tapi, ini memang benar! Coba bayangin, cuma untuk sekedar nangkringin motor aja yang segede upil itu aja, mbok cuma sekejap aja, teteeep harus bayar Rp 1.000,-! Alaaa, Taa... Cuma seribu doang, pelit amat, itung-itung sedekahlah... Eits, gak bisa dibilang sedekahlah, konteksnya beda banget, om-tante... Dan bukan persoalan pelit, medit, bin ibat-ibit, cuma bayangin kalo setiap kali parkir depan toko harus bayar seribu, blom kalo di mall ada yang harus dua ribu, fiuuuh... bisa-bisa duit kita cuma tersedot untuk bayar parkir doang!

Oke-oke... Kalo untuk tataran mall ato toko, silahkanlah kalo mo ada biaya parkirnya. Tapi gimana kalo kampus dan perpustakaan? Apalagi perkantoran? Kebangetan banget deh, kalo masih dikenakan biaya parkir!

Suatu hari, gara-gara lupa bawa KIK (Kartu Identitas Kendaraan) pas mo ke salah satu gedung di UGM, alhasil aku dikasih karcis parkir putih ma satpamnya. Artinya, Rp 1.000,- harus keluar hari itu. Padahal aku ke kampus cuma mo nyerahin fotokopi KRS ke prodi. Uh... Ngapain juga nih kampus udah segede-gede ini masih kapitalis aja manajemennya. Masak gak bisa mbedain mana mahasiswa mana yang bukan. Satpamnya aja yang kesenengan kalo pas mahasiswa lupa bawa KIK. Masuk lagi dong, pundi-pundi uangnya... Gak tau tuh, hasil dari uang parkir itu dipake buat apaan.

Sama satu tempat lagi yang aku sebel coz ada biaya parkirnya! Yups, Perpusda DIY! Buku-bukunya lumayan lengkap padahal. Jadi, enak banget kalo mo nyari referensi bacaan. Tapi masak, harus bayar parkir sih? Dimana-mana yang namanya perpustakaan harus bebas biaya parkir. Perpusda Sumsel aja gratis kok parkirnya. Harusnya kan, malah seneng banyak orang yang dateng. Jadi, bagus, berarti minat baca masyarakatnya tinggi. Jadi, sekarang paling aku sukanya ke Perpus Kota Yogya yang ada di belakang gedung Gramedia. Udah bebas biaya parkir, bukunya baru-baru lagi. Jempol deh, buat nih perpus. Tiap minggu aku langganan ke sini... Hee...

Hahaha, puas ngomel-ngomelnya, Bu? Kayak ngomongin harga cabe aja, naik cuma seratus ngedumelnya bisa seharian. Yah, bukan apa-apa sih, semoga aja, kalo yang berkepentingan kebetulan membaca tulisan ini bisa kemudian mikir untuk menerapkan kebijakan parkir di suatu tempat. Tapi, kalo emang mo tetep begitu? Ah, yo wes... Nih, seribu!!! :p

2 komentar:

Eurek Mazeno mengatakan...

Yuk yang suka Taruhan Online Bisa Kunjungi kita di BandarVIP.com

PAK BUDIMAN DI MALANG mengatakan...

Saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok MBAH PESUGIHAN DANA GHAIB


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...