Jumat, Desember 05, 2008

Diary di Tahun 2000

Palembang, 21 April 2000

Dear Diary,
Hari ini Nita kembali punya pengalaman baru. Nita bangun pukul 05.30 WIB dan langsung sholat Tahajud. Trus udah gitu Nita ngerjain tugas Agama en kembali maen dengan kamu. Nggak sadar udah pukul 08.00 WIB, padahal Nita ada janji dengan Fahd untuk ketemu di sekolah. Mana tadi malem ujan deres banget, kasian lo warga di sekitar Lebong iya mereka kebanjiran. Akhirnya setelah selesai mandi, berfeminim ria, trus makan Nita lalu pergi ke sekolah dan sampe di sana pada pukul 08.30 WIB.
Di sekolah Nita maen basket bersama Echa, Day ama Pepen. Yach, sebelumnya Nita asyik nontonin anak-anak yang latihan karate di aula. Yach, seru juga kayaknya, apalagi dia juga latihan.
Selesai ngebasket, Nita maen tennis. Wuf, capek juga lho! Dia udah selesai latihan, tapi Nita heran koq nggak ke lapangan tennis aja ini malah duduk sendirian di luar aula. Nita kan nggak enak. Tapi setelah Nita cs udahan, dia malah ke lapangan. Entah gara-gara apa Nita ngajak dia maen tennis. Wih, bener-bener deh setelah agak lama maen beduaan dengan dia, badan Nita terasa sakit banget. Apalagi perut Nita, trus waktu istirahat badan Nita panas apalagi wajah Nita. Nita jadi inget gejala alerghi Nita, trus waktu Nita periksa kulit Nita ternyata ada bentol-bentol trus merah. Tuh nggak salah lagi, Nita pasti sebentar lagi akan berubah menjadi monster! Nita takut, lalu Nita langsung berniat pulang.
“ Fahd, aku duluan ya…”, ucap Nita ketika dia akan menuju ke aula untuk mengembalikan raket dan bola tennis yang kami mainkan tadi. Ada wajah kecewa, namun akhirnya dia mengangguk ngizinin Nita pulang. Sehabis Nita pulang pasti dia sholat Jum’at lalu dia ke pasar sendirian untuk membeli alat-alat elektro. Sebenernya Nita sebel banget, iya kenapa sih Nita harus punya penyakit kayak gitu. Gara-gara penyakit itu, Nita nggak bisa jalan dengan Fahd. Sebel!
Penyakit ini udah ada di dalam diri Nita sejak kelas dua SD. Mulainya sih dikira kaligato. Tapi udah gitu diketahui, kalo Nita alerghi dengan sinar matahari+keringat+aer. Iya kalo ketiganya digabungin timbul tuh penyakit. Obatnya emang nggak mahal cukup minum seember aer putih. Tapi perut kan kembung jadinya.
Diary, pengalaman hari ini entah harus Nita apakan. Tadi waktu di atas ojek sungguh sakit itu tambah menjadi-jadi. Nita dua kali disiksa, ehm mungkin tiga. Pertama alerghi, tubuh Nita jadi panas, merah, gatal, bentol-bentol dan bengkak. Kedua dampak haid hari pertama, perut Nita muleeess banget! Dan ketiga Nita nggak bisa ngobrol banyak dengan Fahd. Ah, tau Nita kecewa banget nih.
Saat ini badan Nita agak mendingan, tapi mata Nita masih bengkak. Suer kalo besok masih bengkak Nita nggak mau sekolah! Nita nggak pengen malu di depan dia. Tadi aja Nita pulang buru-buru biar dia nggak liat perubahan Nita. Ha..ha..ha.. lucu ya kayak manusia srigala aja pake acara perubahan wujud segala!
Tuhan jangan lagi ya, sungguh ini nggak enak. Besok Nita ingin sembuh total. Karena banyak kewajiban yang harus Nita lakukan. Senin UHB, pergi ke LEPASS, ngumpul tugas kesenian, belajar, ngurus pergantian ketua kelas, deelel. Namun yang paling Nita istimewakan adalah Nita ingin ketemu dengan dia, bercerita tentang masalah Nita, pengalaman dia dan yang laen-laen. Yach pasti kangen banget dong kalo sehari aja nggak liat wajah dia. Ci yee, gitu amit sih!
Diary, sampe di sini dulu ya! Mungkin besok kita akan bertemu lagi. Yach rasanya lebih menyenangkan menulis diary di komputer daripada di buku. Oke ba bay yaa…

Love always,
Nita

2 komentar:

Nita mengatakan...

Hehehe! Jadul bgt ya, taon 2000. Nih, kemaren ktemu tulisan lama, jd ap salahnya masuk blog. Semoga nama yg ttulis di dalamnya gak bkeberatan. Yups, itu semua ud jadi masa lalu. Betul? Trus, yg baru jg g bkeberatan jg bukan... Ini cuma cerita... Hee, "Mari Bercerita dengan Nita"!

Eurek Mazeno mengatakan...

Yuk yang suka Taruhan Online Bisa Kunjungi kita di BandarVIP.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...