Rabu, Desember 31, 2008

Dongeng 3 Doa 3 Cinta

Demi menonton Nicholas Saputra - Dian Sastro Wardoyo lagi, aku dan Rudi bela-belain nonton film 3 Doa 3 Cinta di PIM 21 malam Rabu (30/12) kemaren. Kami ambil yang jam 19.30 WIB di Studio 4 dengan harga nomat Rp 15.000 per orang. Hehehe!
Dari rumah jam 6 teng! Aku buru-buru pulang dari GSC jam 5.30, langsung mandi dan berangkat! Padahal migrenku kumat lagi waktu itu. Sakit banget! Udah, pas sampe langsung ke PIM 21, pesen tiket, kita ambil kursi paling atas. Aku males aja ambil posisi tengah. Ternyata masih ada waktu 1,5 jam, ya udah, turun lagi, nyempetin sholat Magrib dulu trus maem di A&W. Sempet ditawarin kalender dan kartu Platinum juga ma karyawan A&W-nya. Tapi gak aku ambil, gak ada hepeng, ouy... Hehehe!
Kami masuk bioskop di saat yang tepat. Film belum dimulai. Iyalah, males banget kalo udah dimulai, walau cuma sedikit. Kayak gak nonton aja rasanya. Hahaha... Segitunya! Tapi, emang bener lho...
Yups, filmpun dimulai. Hm, jujur, awal-awalnya nih film bagus lho... Nyantrinya kena banget. Apalagi beberapa lokasi syuting, kayak RS Dr. Yap itu aku familiar banget! Itu kan deket kostku waktu di Yogya. Trus, Rudi juga cerita kalo suasana kayak gitu mirip banget kayak si Dab, temennya nyantri trus keluar karena gak betah.
Kita sempet ketawa ngakak waktu si bencong menegur para santri untuk semangat maen rebana, waktu si bencong mendekati santri malem-malem, trus saat si kyai mo ML pake doa dulu, trus... Eits, kok adegan yang gitu-gitu aja ya yang menurutku lucu? Abis, siapa yang nyangka kan, di lingkungan yang kita kira agamis ternyata "nafsu" juga penting. Hee...
Trus, salut juga ma Dian Sastro yang ternyata bisa bergoyang. Dan aku juga harus ngakuin, Dian cantik banget waktu di adegan foto-foto di atas jembatan.
Tapi di luar itu, apalagi pas film udah berakhir, deg, duh... Kok nih film begitu ya? Banyak adegan yang jelek, yang aneh, yang gak nyambung! Adegan si Dian yang tiba-tiba nyium Nicholas itu jelek-aneh-dan gak nyambung sama sekali. Buat apa si Dian tiba-tiba nyium bibir Nicholas? Trus, langsung udah begitu aja... Tuh anak kan anak pesantren, diceritain merasa berdosa kek, ato gimana kek! Ini mah gak, ciuman, ya udah... Kayak udah biasa aja ciuman gitu...
Kehadiran Dian juga kayak numpang lewat. Sebel banget, kenapa si Nicholas harus berakhir nikah dengan anak Pak Kyai yang culun itu. Bener deh, nih film mo cerita tentang cinta, tapi dia gak memperjuangkan cinta sejatinya. Trus, nih film mo cerita tentang doa tapi doa apa yang dibuat eksklusif untuk jadi kebahagiaan di film ini? Sama sekali gak ada...
Akhirnya, aku dan Rudi pulang dengan kecewa, sambil mengkritik nih film gak digarap dengan serius, gak maksimal. Ceritanya terlalu banyak, tapi gak ada yang tuntas. Mana nyoba mengkait-kaitkan dengan kasus WTC, kasus Bom Bali 1 dan kasus Bom Bali 2. Maksudnya apa? Mo bilang kalo si Sahid (Yoga Bagus) itu adalah siluet dari pelaku Bom Bali or what??
Well, ketimbang sebel sampe rumah, akhirnya, kami pun mencoba menenangkan diri dengan membeli roti bakar keju. Hehehe...

Tidak ada komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...